• Gaya Hidup

Mengenal Mahkota Negara Kekaisaran Ratu Elizabeth, Dihiasi Ribuan Batu Permata

Nitro Luindimar | Jum'at, 16/09/2022 05:01 WIB
Mengenal Mahkota Negara Kekaisaran Ratu Elizabeth, Dihiasi Ribuan Batu Permata Mengenal Mahkota Negara Kekaisaran Ratu Elizabeth, Dihiasi Ribuan Batu Permata. (FOTO: AP PHOTO)

JAKARTA - Mahkota Ratu Elizabeth terlihat diletakkan di atas peti mati pemimpin monarki yang sekarang terbaring di Westminster Hall, setelah dikawal dari Istana Buckingham oleh Raja Charles, Pangeran William dan Harry, dan bangsawan senior lainnya.

Mahkota Negara Kekaisaran (Imperial State Crown), mungkin barang yang paling dikenal dari Permata Mahkota, koleksi tak ternilai dari puluhan ribu batu permata yang dikumpulkan selama berabad-abad oleh raja dan ratu Inggris.

Batu permata di mahkota Ratu Inggris terdiri dari hampir 3.000 batu permata- termasuk 2.868 berlian, 273 mutiara, 17 safir, 11 zamrud, dan lima rubi.

"Kadang-kadang bisa sangat sulit untuk dilihat karena cahaya tipis yang keluar darinya. Ini benar-benar mempesona ... secara visual sangat kuat," kata sejarawan dan penulis The Crown Jewels Anna Keay sebagaimana dilansir BBC pada Kamis (15/9/2022).

Dia mengatakan secara historis, kembali ke Abad Pertengahan, mahkota dipandang sebagai ekspresi kekayaan dan status.

"Itu menandakan keagungan, itu menandakan kedaulatan."

Dibuat pada 1937 untuk penobatan ayah Ratu, Raja George VI, mahkota itu dirancang agar lebih ringan, dan lebih pas, daripada mahkota yang digantinya yang berasal dari Ratu Victoria.

Namun demikian, Imperial State Crown masih memiliki berat 1,06 kilogram.

Selama masa pemerintahannya, Ratu Elizabeth II akan memakainya setiap tahun untuk Pembukaan Parlemen Negara, saat dia duduk di atas takhta emas membacakan rencana legislatif utama pemerintahnya untuk tahun depan.

Pada 2018, Ratu bercanda betapa beratnya mahkota yang dikenakan.

"Anda tidak boleh melihat ke bawah untuk membaca pidato, Anda harus mengangkat pidato itu, karena jika Anda melakukannya, leher Anda akan patah," jelas Yang Mulia.

"Ada beberapa kelemahan pada mahkota, tetapi meski begitu itu adalah hal yang cukup penting."

Pada 2019, ketika Ratu Elizabeth memasuki usia 90-an, mahkota yang lebih ringan digunakan - dan pada 2021, terakhir kali dia mengambil bagian dalam upacara, dia tidak memakainya sama sekali.

Berlian terbesar di dunia dari Afrika

Mahkota Negara Kekaisaran termasuk berlian Cullinan II 317 karat, dipotong dari berlian terbesar yang pernah ditemukan di dunia.

Bagian di mahkota Ratu Elizabeth merupakan potongan batu terbesar kedua dari Berlian Cullinan 3.106 karat.

Itu merupakan hadiah yang diberikan kepada Edward VII pada ulang tahunnya yang ke-66 pada 1907 oleh pemerintah Transvaal untuk menandai hubungan baik antara Inggris dan Afrika Selatan.

Pada 1910 Cullinan I, sisa dari epik Cullinan Diamond, dimasukkan ke dalam Tongkat Kerajaan, yang ditempatkan bersama dengan Orb di peti mati Ratu ketika tiba di Westminster Hall.

Mahkota Ratu Elizabeth juga termasuk permata tertua dalam koleksi kerajaan. Ada sebuah safir yang dikatakan pernah dipakai dalam cincin oleh raja Inggris abad ke-11, St Edward the Confessor.

Batu itu sekarang diletakkan di tengah salib yang berada di atas mahkota.

Ratu sangat tertarik pada batu permata merah besar di mahkota - yang dikenal sebagai Ruby Pangeran Hitam.

Itu diperkirakan telah dipakai pada 1415 selama Perang Seratus Tahun oleh Henry V pada Pertempuran Agincourt, ketika pasukan Inggris mengalahkan Prancis di selatan Calais.

Saat tidak digunakan, Mahkota Negara Kekaisaran Ratu Elizabeth dipajang di depan umum di Rumah Permata di Menara London - yang telah menjadi rumah Permata Mahkota selama lebih dari 600 tahun.

Mengikuti tradisi, Raja Charles III diharapkan mengenakan mahkota yang berbeda - mahkota St Edward - untuk penobatannya.

Tetapi dia mungkin akan mengenakan Mahkota Negara Bagian untuk meninggalkan Biara Westminster pada akhir upacara.

Kemudian, seperti yang dilakukan ibunya sebelumnya, dia akan terus mengenakan Mahkota Negara Kekaisaran dalam pembukaan Parlemen, serta pada acara-acara resmi lainnya. (*)

 

FOLLOW US