• News

Taliban Tuduh Pakistan Izinkan Pesawat AS Gunakan Wilayah Udaranya

Yati Maulana | Senin, 29/08/2022 10:30 WIB
Taliban Tuduh Pakistan Izinkan Pesawat AS Gunakan Wilayah Udaranya Menteri Luar Negeri Pakistan Bilawal Bhutto-Zardari di Swiss, 25 Mei 2022. Foto: Reuters

JAKARTA - Penjabat menteri pertahanan Taliban mengatakan pada hari Minggu bahwa Pakistan telah mengizinkan pesawat tak berawak AS menggunakan wilayah udaranya untuk mengakses Afghanistan, yang dibantah oleh menteri luar negeri Pakistan.

Pihak berwenang Pakistan sebelumnya telah membantah terlibat atau mengetahui lebih lanjut tentang serangan pesawat tak berawak yang menurut Amerika Serikat dilakukan di Kabul pada Juli yang menewaskan pemimpin Al Qaeda Ayman al-Zawahiri.

Penjabat Menteri Pertahanan Afghanistan Mullah Mohammad Yaqoob mengatakan pada konferensi pers di Kabul bahwa pesawat tak berawak Amerika telah memasuki Afghanistan melalui Pakistan.

"Menurut informasi kami drone masuk melalui Pakistan ke Afghanistan, mereka menggunakan wilayah udara Pakistan, kami meminta Pakistan, jangan gunakan wilayah udara Anda untuk melawan kami," katanya.

Seorang juru bicara Badan Intelijen Pusat AS menolak berkomentar.

Menteri Luar Negeri Pakistan Bilawal Bhutto-Zardari mengatakan kepada Reuters bahwa dia telah melakukan pemeriksaan setelah serangan udara dan diberitahu bahwa wilayah udara Pakistan tidak digunakan. Dia mengatakan dia akan memeriksa lagi setelah tuduhan hari Minggu tetapi mengharapkan posisinya sama.

"Saya benar-benar tidak percaya bahwa ini adalah saat saya ingin berdebat dengan siapa pun atau menuduh. Terus terang, saya fokus pada upaya bantuan banjir," kata Bhutto-Zardari dalam sebuah wawancara, mengacu pada banjir mematikan di Pakistan yang telah menyebabkan jutaan orang kehilangan tempat tinggal.

"Rezim Afghanistan telah berjanji tidak hanya kepada rakyatnya sendiri, tetapi kepada masyarakat internasional, bahwa mereka tidak akan membiarkan tanah mereka digunakan untuk teroris," katanya.

Kementerian luar negeri Pakistan merilis sebuah pernyataan yang mengatakan pihaknya mencatat komentar Yaqoob dengan "keprihatinan yang mendalam".

"Dengan tidak adanya bukti, seperti yang diakui oleh Menteri Afghanistan sendiri, tuduhan dugaan seperti itu sangat disesalkan dan bertentangan dengan norma-norma perilaku diplomatik yang bertanggung jawab," kata pernyataan itu.

Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken mengatakan Taliban "sangat melanggar" perjanjian 2020 tentang penarikan pasukan pimpinan AS dari Afghanistan dengan menampung dan melindungi Zawahiri.

Taliban mengatakan sedang menyelidiki serangan udara Juli dan bahwa mereka belum menemukan mayat pemimpin Al Qaeda itu.

Komentar Yaqoob dapat memperburuk ketegangan antara Afghanistan dan tetangganya pada saat Taliban Afghanistan menengahi pembicaraan antara Pakistan dan kelompok militan Taliban Pakistan.

Afghanistan, yang sedang mengalami krisis ekonomi akut, juga sangat bergantung pada perdagangan dengan Pakistan.

FOLLOW US