• News

Pemimpin Al Qaeda Zawahiri Tewas, Protes Anti-Amerika Meletus di Afghanistan

Yati Maulana | Sabtu, 06/08/2022 11:01 WIB
Pemimpin Al Qaeda Zawahiri Tewas, Protes Anti-Amerika Meletus di Afghanistan Osama bin Laden duduk bersama penasihatnya Ayman al-Zawahiri, 10 November 2001. Foto: Reuters

JAKARTA - Ratusan warga Afghanistan membawa spanduk anti-Amerika pada hari Jumat untuk memprotes serangan pesawat tak berawak AS yang menurut Washington menewaskan pemimpin al Qaeda Ayman al-Zawahiri bulan ini.

Protes diluncurkan sehari setelah Taliban mengatakan pemerintah mereka tidak memiliki informasi tentang Zawahiri "masuk dan tinggal" di ibu kota Kabul dan memperingatkan Amerika Serikat untuk tidak pernah mengulangi serangan di tanah Afghanistan.

Foto-foto yang dibagikan di media sosial menunjukkan pengunjuk rasa di setidaknya tujuh provinsi Afghanistan membawa spanduk bertuliskan "Turunkan AS", "Joe Biden, berhenti berbohong" dan "Amerika adalah pembohong".

Zawahiri, pemimpin tertinggi kelompok militan Islam garis keras, tewas dengan rudal yang ditembakkan dari pesawat tak berawak ketika dia berdiri di balkon di tempat persembunyiannya di Kabul pada hari Minggu, kata pejabat AS, pukulan terbesar bagi para militan sejak US Navy SEALS ditembak mati. Osama bin Laden lebih dari satu dekade lalu.

Kematian Zawahiri di Kabul menimbulkan pertanyaan tentang apakah ia menerima perlindungan dari Taliban, yang telah meyakinkan Amerika Serikat sebagai bagian dari perjanjian 2020 tentang penarikan pasukan pimpinan AS bahwa mereka tidak akan menampung kelompok-kelompok militan lainnya.

Imarah Islam Afghanistan - nama yang digunakan Taliban untuk negara dan pemerintah mereka - memperingatkan Washington bahwa "jika insiden seperti itu terulang lagi dan jika wilayah Afghanistan dilanggar maka tanggung jawab atas konsekuensi apa pun akan ada di Amerika Serikat."

Taliban memperoleh kendali penuh atas Afghanistan pada 15 Agustus tahun lalu setelah pasukan asing pimpinan AS menarik diri dan para pemimpin tinggi Afghanistan termasuk presiden negara itu melarikan diri, menandai berakhirnya perang selama dua dekade.

Sebelumnya diberitakan, pembunuhan pemimpin al Qaeda Ayman al-Zawahiri oleh Amerika Serikat dapat mendorong pendukung al Qaeda untuk menargetkan fasilitas AS atau warga negara dengan potensi lebih banyak kekerasan anti-Amerika, Departemen Luar Negeri memperingatkan pada hari Selasa.

"Setelah kematian al-Zawahiri, pendukung al-Qa`ida, atau organisasi teroris yang berafiliasi dengannya, mungkin berusaha menyerang fasilitas, personel, atau warga AS," kata Departemen Luar Negeri dalam Worldwide Caution Update. "Departemen Luar Negeri percaya ada potensi yang lebih tinggi untuk kekerasan anti-Amerika mengingat kematian Ayman al-Zawahiri pada 31 Juli 2022."

FOLLOW US