• Hiburan

Dapat Gelar Doktor Kehormatan, Begini Pesan Bijak Taylor Swift kepada Wisudawan New York University

Nitro Luindimar | Kamis, 19/05/2022 08:29 WIB
Dapat Gelar Doktor Kehormatan, Begini Pesan Bijak Taylor Swift kepada Wisudawan New York University Taylor Swift menjadi tamu kehormatan di acara kelulusan mahasiswa di New York University. (FOTO: REUTERS)

JAKARTA - Nama Taylor Swift menjadi trending topic, Rabu (18/5/2022).

Hal itu terjadi ketika penyanyi berusia 32 tahun itu menerima gelar Doktor Kehormatan (Doctor of Fine Arts, honoris causa) dari Universitas New York sebagai bagian dari kelas kelulusan sekolah tahun 2022.

Taylor Swift memberikan pesan bijak kepada para wisudawan setelah menerima gelar Doktor Kehormatan dalam Seni Rupa pada upacara kelulusan Universitas New York (NYU) pada 18 Mei 2022.

"Saya 90% yakin alasan utama saya di sini adalah karena saya punya lagu berjudul `22,`" canda Taylor Swift di atas panggung.

Pemenang Grammy memberikan pidato pembukaan di Yankee Stadium dan menerima sambutan hangat dari penonton.

Meskipun dia bukan orang yang memberikan "nasihat yang tidak diminta," Taylor Swift memutuskan untuk berbagi dengan mahasiswa "beberapa peretasan kehidupan yang saya harap saya ketahui ketika saya memulai impian karir saya, dan menavigasi kehidupan, cinta, tekanan, pilihan, rasa malu, harapan dan persahabatan."

Taylor Swift melanjutkan, "Yang pertama adalah ... hidup bisa menjadi berat, terutama jika Anda mencoba untuk menanggung semuanya sekaligus.”

Pelantun All To Well ini meneruskan, bagian dari tumbuh dan pindah ke babak baru dalam hidup adalah tentang menangkap dan melepaskan.

Mengetahui hal-hal apa yang harus disimpan, dan hal-hal apa yang harus dilepaskan.

“Kamu tidak dapat membawa semua hal, semua dendam, semua pembaruan tentang mantan, semua promosi yang patut ditiru oleh pengganggu di sekolah,” dia berbagi.

"Putuskan apa yang menjadi milikmu untuk dipegang dan biarkan sisanya pergi. Seringkali hal-hal baik dalam hidupmu lebih ringan, jadi ada lebih banyak ruang untuk mereka. Satu hubungan beracun dapat melebihi begitu banyak kesenangan yang indah dan sederhana. Kamu harus memilih hidup yang kamu inginkan, punya waktu dan ruang untuk itu. Jadilah lebih cerdas.”

Taylor Swift mendorong mereka untuk bisa "hidup berdampingan dengan rasa ngeri" karena "ngeri tidak dapat dihindari seumur hidup."

"Misalnya, saya punya fase di mana sepanjang tahun 2012 saya berpakaian seperti ibu rumah tangga tahun 1950-an. Tapi tahukah kamu? Saya bersenang-senang. Tren dan fase itu menyenangkan. Melihat ke belakang dan tertawa itu menyenangkan," candanya.

"Saya tahu itu bisa sangat melelahkan untuk mengetahui siapa yang akan menjadi, dan kapan. Siapa kamu sekarang dan bagaimana bertindak untuk mencapai tujuan yang kamu inginkan. Saya punya kabar baik: Terserah kamu. Saya juga punya beberapa berita menakutkan: Ini sepenuhnya terserah kamu," lanjut Taylor Swift.

Taylor Swift menekankan bahwa dia tidak suka menawarkan "nasihat yang tidak diminta" karena hanya itu yang dia terima ketika dia memulai kariernya pada usia 15 tahun.

Menurutnya, menjadi orang termuda di setiap ruangan selama lebih dari satu dekade berarti dia harus terus-menerus mendapat peringatan dari anggota industri musik yang lebih tua, media, pewawancara, eksekutif.

Nasihat ini sering muncul dengan sendirinya sebagai peringatan terselubung.

"Saya menjadi dewasa muda sambil diberi pesan bahwa jika saya tidak melakukan kesalahan, semua anak Amerika akan tumbuh menjadi malaikat yang sempurna. Namun, jika saya tergelincir, seluruh bumi akan jatuh dari tempatnya. Itu akan sepenuhnya menjadi kesalahan saya dan saya akan masuk penjara bintang pop selamanya. Itu semua berpusat pada gagasan bahwa kesalahan sama dengan kegagalan dan pada akhirnya, hilangnya kesempatan pada kehidupan yang bahagia atau bermanfaat."

Taylor Swift menemukan bahwa justru kesalahan yang membuat dirinya menemukan hal-hal terbaik dalam hidupnya.

"Memiliki dunia memperlakukan kehidupan cintaku seperti olahraga penonton di mana aku kalah di setiap pertandingan bukanlah cara yang bagus untuk berkencan di usia remaja dan 20-an, tapi itu mengajariku untuk melindungi kehidupan pribadiku dengan keras," katanya.

Hal itu terbukti bagaimana Taylor Swift menjaga hubungannya dengan pacar (atau mungkin tunangan) Joe Alwyn.

"Dipermalukan di depan umum berulang kali pada usia muda sangat menyakitkan, tetapi itu memaksa saya untuk mendevaluasi gagasan konyol dari menit ke menit, relevansi sosial dan kesukaan yang selalu berfluktuasi. Dibatalkan di internet dan hampir kehilangan karier memberi saya sebuah pengetahuan yang sangat baik tentang semua jenis anggur," guraunya.

Taylor Swift seperti menyinggung drama 2016-nya dengan Kim Kardashian dan Kanye West. (*)

 

FOLLOW US