• News

Semua Korban Keturunan Asia, Penembak di Gereja California Didasari Kebencian Politik

Yati Maulana | Selasa, 17/05/2022 09:05 WIB
Semua Korban Keturunan Asia, Penembak di Gereja California Didasari Kebencian Politik Penembakan di gereja California dilandasi kebencian politik. Foto: Reuters

JAKARTA - Pria yang membunuh seorang dokter dan melukai lima orang lainnya dalam penembakan di gereja California Taiwan pada akhir pekan adalah seorang warga negara AS yang lahir di China yang membenci Taiwan dan berkendara dari Las Vegas dengan bersenjata lengkap untuk serangan itu, kata para pejabat, Senin waktu setempat.

Tersangka, David Chou, 68, merantai pintu dan menempelkan lem di kunci Gereja Presbiterian Jenewa di kota Laguna Woods sebelum melepaskan tembakan, kata Sheriff Orange County Don Barnes Senin. Hingga 40 orang menghadiri makan siang untuk menghormati mantan pendeta lokal ketika penembakan dimulai.

Barnes mengatakan bahwa serangan kekerasan Chou dimotivasi oleh kebenciannya terhadap Taiwan dan ketegangan baru-baru ini antara Taiwan dan China daratan.

Di dalam mobil Chou, kata Barnes, penyelidik menemukan catatan tertulis dalam bahasa Mandarin yang menunjukkan obsesi terhadap Taiwan dan ketidaksukaan terhadap orang Taiwan.

Semua korban - yang namanya belum dirilis - adalah keturunan Asia.
"Ini adalah manifestasi dari bagian paling buruk dari kemanusiaan kita yang ada di negara kita hari ini," kata Barnes pada konferensi pers pada hari Senin, juga merujuk pada penembakan massal rasis akhir pekan yang menargetkan orang kulit hitam di Buffalo, New York.

FBI mengatakan sedang membuka penyelidikan kejahatan kebencian dalam kasus tersebut.

Chou, yang menyembunyikan bom molotov di gereja, kemungkinan akan didakwa dengan satu tuduhan pembunuhan, lima tuduhan percobaan pembunuhan dan empat tuduhan kepemilikan bahan peledak secara tidak sah pada sebuah dakwaan pada hari Selasa, Jaksa Distrik Orange County Todd Spitzer mengatakan pada konferensi pers. .

Spitzer mengatakan dia sedang mempertimbangkan untuk meminta hukuman mati dalam kasus tersebut, meskipun California belum mengeksekusi seorang tahanan dalam lebih dari satu dekade. Spitzer mengatakan dia mengunjungi aula sosial gereja pada hari Minggu untuk melihat pembantaian itu sendiri.

Saat Chou mulai mengamuk, Dr. John Cheng, 52, seorang spesialis kedokteran olahraga, menjegalnya dan ditembak. Tapi Cheng, yang digambarkan Barnes sebagai pahlawan, mampu memberikan jemaat lain, termasuk seorang pendeta, kesempatan untuk mengalahkan penembak dan mengikat kakinya dengan kabel listrik, menahannya sampai deputi sheriff tiba dan menerobos rantai di pintu.

Chou, yang masih ditahan, diyakini bertindak sendiri, kata Barnes. Dia membeli dua senjata yang digunakan dalam serangan itu secara legal di Las Vegas, di mana dia menyewa sebuah kamar di rumah bersama.

Yang terluka - empat pria berusia antara 66 hingga 92 tahun dan seorang wanita berusia 86 tahun - dibawa ke rumah sakit untuk perawatan, kata departemen sheriff. Jemaat Taiwan berbagi tempat dengan Gereja Presbiterian Jenewa di Laguna Woods.

Jemaat telah mengatur resepsi makan siang untuk mantan pendeta, yang telah meninggalkan Amerika Serikat dan pindah ke Taiwan, tetapi kembali untuk berkunjung, kata Tom Cramer, pemimpin Presbytery of Los Ranchos dan mantan pendeta di Geneva Presbyterian Church, di wawancara.

Peristiwa ini setidaknya penembakan massal kedua akhir pekan di Amerika Serikat, yang telah diganggu dengan kekerasan senjata dalam beberapa tahun terakhir. Di Buffalo, New York, pada hari Sabtu, seorang pria kulit putih berusia 18 tahun melepaskan tembakan ke sebuah supermarket di lingkungan yang sebagian besar penduduknya berkulit hitam, menewaskan 10 orang dan melukai tiga orang lainnya dalam apa yang digambarkan pihak berwenang sebagai serangan murni rasis.

FOLLOW US