• News

India dan Pakistan Dilanda Gelombang Panas Terparah, Warga Mengaku Seperti Hidup di Neraka

Nitro Luindimar | Rabu, 04/05/2022 14:09 WIB
India dan Pakistan Dilanda Gelombang Panas Terparah, Warga Mengaku Seperti Hidup di Neraka India dan Pakistan Dilanda Gelombang Panas Terparah, Warga Mengaku Seperti Hidup di Neraka. (AP PHOTO/MANISH SWARUP)

JAKARTA - Selama beberapa pekan terakhir, India dan Pakistan dilanda gelombang panas yang sangat parah.

Nazeer Ahmed yang tinggal di Turbat, wilayah Balochistan Pakistan, mengaku menderita selama berminggu-minggu terakhir akibat suhu yang berulang kali mencapai hampir 50 derajat Celsius.

Kondisi ini belum pernah terjadi sebelumnya untuk sepanjang tahun ini.

Penduduk setempat terpaksa tinggal dalam rumah mereka, dan tidak dapat bekerja kecuali pada jam-jam malam yang lebih dingin.

Sementara itu warga menghadapi kekurangan air dan listrik yang kritis. Ahmed khawatir keadaan akan semakin buruk. Suhu tertinggi di dunia Mei tercatat di wilayahnya pada Mei 2021, yang secara mengejutkan mencapai 54 derajat Celsius.

Tahun ini, katanya, terasa lebih panas. “Minggu lalu sangat panas di Turbat. Tidak terasa seperti April,” katanya sebagaimana dilansir Guardian pada Senin (2/5/2022).

Gelombang panas juga memperburuk kekurangan energi besar-besaran di India dan Pakistan.

Turbat, sebuah kota berpenduduk sekitar 200.000, sekarang hampir tidak menerima listrik, dengan gangguan hingga sembilan jam setiap hari, yang berarti bahwa AC dan lemari es tidak dapat berfungsi.

“Kami hidup di neraka,” kata Ahmed.

Cerita serupa ditemukan di seluruh wilayah “Anak Benua”, di mana realitas perubahan iklim dirasakan oleh lebih dari 1,5 miliar orang.

Suhu musim panas yang terik telah tiba dua bulan lebih awal, sementara musim hujan tinggal beberapa bulan lagi.

India barat laut dan tengah mengalami April terpanas dalam 122 tahun. Sementara Jacobabad, sebuah kota di provinsi Sindh Pakistan, mencapai 49 derajat Celsius pada Sabtu (30/4/2022), salah satu suhu April tertinggi yang pernah tercatat di dunia.

Gelombang panas telah berdampak buruk pada tanaman, termasuk gandum dan berbagai buah-buahan dan sayuran.

Di India, hasil panen gandum turun hingga 50 persen di beberapa daerah yang paling parah terkena suhu ekstrem.

Ini memperburuk kekhawatiran akan kekurangan pasokan global, menyusul invasi Rusia ke Ukraina, yang telah berdampak buruk pada pasokan.

Di distrik Mastung Balochistan, yang terkenal dengan kebun apel dan persiknya, panen telah berkurang.

Haji Ghulam Sarwar Shahwani, seorang petani, menyaksikan dengan sedih ketika pohon apelnya mekar sebulan lebih awal.

Dia putus asa saat bunga itu kempis dan kemudian mati di musim kemarau yang panas, yang hampir membunuh seluruh panennya.

Petani di daerah itu juga berbicara tentang dampak “drastis” pada tanaman gandum mereka, sementara daerah itu juga baru-baru ini mengalami pemadaman listrik selama 18 jam.

"Ini adalah pertama kalinya cuaca mendatangkan malapetaka seperti itu pada tanaman kami di daerah ini," kata Shahwani.

“Kami tidak tahu harus berbuat apa dan tidak ada bantuan pemerintah. Budidaya telah menurun; sekarang sangat sedikit buah yang tumbuh. Petani telah kehilangan miliaran karena cuaca ini. Kami menderita dan kami sanggup menanggungnya.”

Sherry Rehman, menteri iklim Pakistan, mengatakan kepada Guardian bahwa negara itu menghadapi "krisis eksistensial", karena keadaan darurat iklim dirasakan dari utara ke selatan negara itu.

Rehman memperingatkan bahwa gelombang panas menyebabkan gletser di utara negara itu mencair pada tingkat yang belum pernah terjadi sebelumnya, dan ribuan orang berisiko terperangkap dalam semburan banjir.

Dia juga mengatakan bahwa suhu yang luar biasa panas tidak hanya berdampak pada tanaman tetapi juga pasokan air.

“Tempat penampungan air mengering. Saat ini bendungan besar kami sudah mati, dan sumber air langka,” katanya.

Rehman mengatakan gelombang panas harus menjadi peringatan bagi masyarakat internasional.

“Peristiwa iklim dan cuaca akan tetap ada dan pada kenyataannya hanya akan meningkat dalam skala dan intensitasnya, jika para pemimpin global tidak bertindak sekarang,” katanya. Para ahli mengatakan panas terik yang dirasakan di seluruh “Anak Benua” kemungkinan akan datang seiring pemanasan global yang terus meningkat.

Abhiyant Tiwari, asisten profesor dan manajer program di Institut Penanggulangan Bencana Gujarat, mengatakan “mantra gelombang panas yang ekstrem, sering, dan tahan lama tidak lagi menjadi risiko di masa depan. Itu sudah ada di sini dan tidak bisa dihindari.”

Organisasi Meteorologi Dunia mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa suhu di India dan Pakistan “konsisten dengan apa yang diproyeksi soal perubahan iklim. Gelombang panas lebih sering dan lebih intens dan mulai lebih awal daripada di masa lalu.”

Gelombang panas adalah kondisi ketika suhu maksimum lebih dari 40 derajat Celsius dan setidaknya 4,5 derajat Celsius di atas normal. (*)

FOLLOW US