• News

Uji Coba Rudal dari Bandara Internasional, Korea Utara Dianggap Gila

Yati Maulana | Rabu, 16/03/2022 18:10 WIB
Uji Coba Rudal dari Bandara Internasional, Korea Utara Dianggap Gila Orang-orang menonton rekaman file siaran TV di Seoul, Korea Selatan, tentang Korea Utara yang menembakkan rudal balistik. Foto: Reuters

JAKARTA - Keputusan Korea Utara untuk menggunakan bandara internasional di dekat ibu kotanya sebagai tempat uji coba rudal besar adalah "benar-benar gila" dan mungkin menjadi cara bagi pemimpin Kim Jong Un untuk mengawasi senjatanya yang paling berharga, kata para analis.

Puing-puing jatuh dekat Pyongyang setelah uji tembak gagal dari bandara pada hari Rabu, NK News yang berbasis di Seoul melaporkan. NK mengutip saksi yang tidak disebutkan namanya dan foto tes yang menunjukkan bola asap berwarna merah di ujung zig-zag berbetuk, yang merupakan jejak peluncuran roket di langit di atas kota.

Tidak ada konfirmasi segera mengenai kerusakan atau korban jiwa.

Peluncuran tersebut menggarisbawahi bahaya di balik keputusan Korea Utara untuk menggunakan bandara sebagai tempat utama untuk uji coba penembakan rudal besar. Bandara ini berada di Sunan sekitar 17 kilometer barat laut ibukota Korea Utara.

“Gagasan untuk menempatkan fasilitas khusus untuk mendukung pengembangan pengujian rudal di bandara internasional utama Korea Utara benar-benar gila,” Jeffrey Lewis, seorang peneliti rudal di James Martin Center for Nonproliferation Studies (CNS), mengatakan dalam sebuah laporan pada hari Minggu. "Ini adalah bandara yang sangat aneh," tambahnya. "Dan itu semakin aneh sepanjang waktu."

Sejak Agustus 2017, Korea Utara telah melakukan peningkatan jumlah tes besar dari bandara Sunan, termasuk sepasang peluncuran pada 27 Februari dan 5 Maret yang diyakini pejabat AS sebagai tes pengembangan untuk rudal balistik antarbenua Hwasong-17.

Dengan pembangunan yang diyakini para analis sebagai fasilitas pendukung rudal balistik, bandara dapat mengambil peran utama saat Korea Utara bersiap untuk melakukan uji coba ICBM skala penuh pertama sejak 2017.

Bahkan sebelum pandemi Covid masuk ke Korea Utara, bandara itu hampir tidak pernah sibuk, dengan hanya beberapa penerbangan yang beroperasi ke kota-kota di China dan Rusia.

Tetapi Korea Utara tampaknya menjadi satu-satunya negara yang telah melakukan uji coba rudal dari bandara internasional utamanya, dan mungkin berencana untuk menggunakan situs tersebut untuk mengembangkan teknologi yang secara khusus terkait dengan ICBM-nya, kata Lewis.

Pada tahun 2016 Korea Utara mulai membangun fasilitas di sebelah bandara yang tampaknya untuk rudal balistik.

Sebuah bangunan teluk tinggi di dalam fasilitas cukup tinggi untuk memungkinkan ICBM terbesar Korea Utara pada kendaraan peluncuran dengan mudah diangkat ke posisi menembak untuk memungkinkan pengujian keduanya, serta pelatihan pemeliharaan dan kru darat. Hal itu dikatakan Pusat Studi Strategis dan Internasional (CSIS) yang berbasis di AS dalam sebuah laporan tahun 2020, mengutip citra satelit.

Dijuluki Fasilitas Pendukung Rudal Balistik Sil-li oleh CSIS, kompleks ini juga mencakup terminal rel tertutup yang luar biasa besar dan bangunan yang dihubungkan oleh akses drive-through. Fasilitas ini juga relatif dekat dengan pabrik komponen rudal balistik di wilayah Pyongyang.

"Bandara ini kemungkinan besar disukai karena kedekatannya dengan ibu kota, memungkinkan Kim Jong Un berpotensi menghadiri dan mengamati peluncuran ini, tanpa kehadirannya dilaporkan," kata Ankit Panda, seorang rekan senior di Carnegie Endowment for International Peace yang berbasis di AS. "Bandara juga menyediakan area yang luas dan beraspal untuk mengoperasikan kendaraan peluncuran mobile-jalan dengan aman."

Jaringan Nuklir Terbuka yang berbasis di Wina membantah laporan media minggu ini yang mengatakan Korea Utara telah membangun bantalan beton untuk mengakomodasi peluncuran ICBM di bandara, mengatakan kegiatan itu lebih konsisten dengan pembangunan pertanian.

Peluncuran yang gagal pada hari Rabu mengkhawatirkan mengingat kedekatan bandara dengan Pyongyang, kata Panda, mencatat bahwa pada tahun 2017 sebuah rudal balistik jarak menengah Hwasong-12 yang ditembakkan dari lokasi yang berbeda gagal setelah diluncurkan dan menabrak daerah berpenduduk.

FOLLOW US