• News

Gubernur Provinsi China Desak Lebih Banyak Impor Batu Bara

Asrul | Selasa, 28/09/2021 10:02 WIB
Gubernur Provinsi China Desak Lebih Banyak Impor Batu Bara Seorang pria berjalan di dekat pembangkit listrik tenaga batu bara di Harbin, provinsi Heilongjiang, China, 27 November 2019. REUTERS/Jason Lee/File Photo

Shanghai, katakini.com -  Gubernur Provinsi timur laut Jilin, Han Jun mengatakan, China harus bekerja untuk mengimpor lebih banyak batu bara dari Rusia, Indonesia dan Mongolia untuk mengatasi kekurangan pasokan yang sekarang melumpuhkan sebagian besar industri.

Berbicara kepada perusahaan listrik lokal pada Senin, Han mengatakan beberapa saluran perlu disiapkan untuk menjamin pasokan batu bara, menurut akun media sosial resmi WeChat provinsi tersebut. Dia mengatakan provinsi itu juga akan mengirimkan tim khusus untuk mengamankan kontrak pasokan di wilayah tetangga Mongolia Dalam.

Jilin adalah salah satu dari lebih dari 10 provinsi yang telah dipaksa untuk melakukan penjatahan listrik untuk mengatasi kendala pasokan. Pembangkit listrik juga menghadapi harga batu bara yang melonjak, tetapi tidak dapat memberikannya kepada konsumen.

Han mendesak perusahaan untuk memenuhi tanggung jawab sosial mereka dan mengatasi kesulitan yang disebabkan oleh kenaikan harga batu bara.

David Fishman, peneliti dan manajer kebijakan energi China di Lantau Group, sebuah konsultan ekonomi, mengatakan kelemahan dalam sistem penetapan harga China pada akhirnya harus disalahkan atas putaran kekurangan saat ini.

"Ini tentang generator batubara yang tidak dapat mengoperasikan pembangkit mereka secara menguntungkan, dalam banyak kasus," katanya.

"Dalam jangka pendek, satu-satunya kebijakan bantuan yang masuk akal adalah menggali lebih banyak batu bara dari tanah, yang pasti merupakan ide yang tidak populer, atau membuat pengguna akhir membayar lebih untuk tenaga mereka," tambahnya.

FOLLOW US