Kamis, 27/02/2020 05:09 WIB

  • News

Dua Artikel Pemakzulan Trump Dikirim ke Senat AS

Kamis, 16/01/2020 21:26 WIB
Dua Artikel Pemakzulan Trump Dikirim ke Senat AS Presiden AS Donald Trump menghadiri Piknik Kongres di Halaman Selatan Gedung Putih di Washington, DC, pada 21 Juni 2019. (Foto: AFP)

Jakarta, Katakini.com - Dua artikel pemakzulan terhadap Donald Trump dikirim dari Gedung AS ke Senat pada hari Rabu, menggerakkan persidangan presiden AS ke-45.

Ketua Dewan Demokratik Nancy Pelosi menandatangani artikel, yang menuduh Trump dengan penyalahgunaan kekuasaan dan obstruksi Kongres, sebelum mereka secara seremonial berjalan melalui Capitol ke Senat yang dikendalikan oleh Partai Republik.

"Sedih, begitu tragis bagi negara kita, bahwa tindakan yang diambil oleh presiden untuk merusak keamanan nasional kita, melanggar sumpah jabatannya dan membahayakan keamanan pemilihan kita, telah membawa kita ke tempat ini," kata Pelosi, sebelum menggunakan beberapa pena upacara untuk menandatangani artikel dilansir Gulftoday, Kamis (16/01).

Artikel-artikel itu dikirim ke petugas Senat oleh pejabat termasuk manajer DPR yang dipilih untuk menuntut kasus terhadap Trump, setelah sebuah pesan yang memberi tahu Senat tentang tuduhan pemakzulan yang dibacakan dengan keras di lantai kamar.

Pemimpin Mayoritas Senat, Mitch McConnell kemudian mengundang para manajer DPR untuk secara resmi membaca artikel-artikel di lantai Senat pada Kamis siang.

Kemudian pada hari itu jam 2:00 siang, Hakim Mahkamah Agung AS John Roberts akan tiba untuk dilantik.

"Maka ketua hakim akan bersumpah pada kita semua senator," kata McConnell.

Senat akan dikonversi menjadi pengadilan impeachment hanya untuk ketiga kalinya dalam sejarah AS.

"Sidang akan dimulai dengan sungguh-sungguh pada hari Selasa," kata McConnell.

"Kami akan berjanji untuk bangkit di atas faksionalisme kecil dan melakukan keadilan untuk institusi kami, untuk negara kami dan untuk bangsa," katanya.

"Saya yakin bahwa tubuh ini dapat bangkit di atas termisme jangka pendek dan demam faksional serta melayani kepentingan jangka panjang bangsa kita. Kita dapat melakukan ini, dan kita harus melakukannya."

McConnell mengatakan Gedung Putih akan diberitahu tentang persidangan yang ditunda Trump, dan bahwa Senat akan "memanggil presiden untuk menjawab artikel dan mengirim nasihatnya."

Pengadilan diperkirakan akan berlangsung dua minggu

Trump dituduh diam-diam memegang bantuan ke Ukraina antara Juli dan September untuk menekan Kiev untuk menyelidiki mantan wakil presiden Joe Biden, kandidat Demokrat dalam pemilihan Gedung Putih tahun ini.

Dia secara resmi dimakzulkan pada 18 Desember ketika DPR yang dikuasai Demokrat mendakwanya menyalahgunakan kekuasaannya dengan secara ilegal mencari bantuan dari Ukraina untuk pemilihannya kembali.

Presiden juga didakwa dengan penghalang karena menahan saksi dan dokumen dari investigasi pemakzulan DPR yang menentang panggilan pengadilan Kongres.

Prosedur seremonial hari Rabu menandai berakhirnya kebuntuan selama berminggu-minggu antara Demokrat House dan kepemimpinan Senat Republik tentang apakah akan memanggil saksi dalam persidangan.

Pelosi telah menuntut para saksi bersaksi, termasuk pejabat kunci pemerintahan Trump dengan pengetahuan langsung tentang upaya presiden untuk menekan Ukraina yang membentuk dasar dari pemakzulannya.

Partai Republik mengatakan mereka hanya akan mempertimbangkan saksi begitu aturan persidangan awal disetujui dan persidangan, yang diperkirakan berlangsung dua minggu, sedang berlangsung.

Keyakinan Trump di Senat sangat tidak mungkin karena Partai Republik presiden memiliki mayoritas 53-47. Diperlukan dua pertiga dari mayoritas senator untuk menemukan dia bersalah dan mengeluarkannya dari jabatan.